Pertumbuhan Properti Terus Berkembang di Indonesia

Sejarah dan kebangkitan properti. Sementara bank sentral Jepang melanjutkan perangnya melawan deflasi, tanda-tanda kebangkitan mengingatkan pada Era Gelembung tahun 1980-an. Sulit untuk tidak bertanya-tanya apakah ini bisa menjadi gema lama dari Era Gelembung. Setelah Perang Dunia II, AS membangun kehadiran yang signifikan di Jepang untuk memperlambat ekspansi pengaruh Soviet di Pasifik. Amerika Serikat memimpin Sekutu dalam pendudukan, rehabilitasi dan rekonstruksi Jepang - sebuah masyarakat tradisional yang perlahan-lahan dipengaruhi oleh Amerika Serikat. Masuknya bantuan asing memberikan peluang ekonomi bagi Jepang untuk mengekspor barang-barang manufakturnya ke A.S ironisnya memicu keuntungan domestik meskipun timbulnya konglomerat bisnis milik keluarga besar yang saling terkait satu sama lain untuk dukungan bank misalnya. Bank Mitusbishi, Mitsubishi Motors, Mitsubishi Heavy Industries.

Konglomerat membeli saham satu sama lain untuk stabilitas jangka panjang, menerima dukungan tingkat tinggi dari pemerintah, tetapi dikritik oleh Barat sebagai kapitalisme kroni karena keunggulan kompetitifnya yang tidak adil atas bisnis domestik. Jepang memiliki struktur untuk mengembangkan, menyalin, meningkatkan dan menjual kembali mobil, barang elektronik dan barang bernilai tinggi kembali ke Barat, hanya lebih murah, memposisikan Blessing property 25 diri mereka dengan keunggulan kompetitif yang kuat. Sementara Jepang memegang jalur perakitan robot tingkat tinggi, AS masih merakit mobil dengan tangan. Kendaraan hemat bahan bakar buatan mengurangi daya tarik mobil-mobil yang boros bensin. Pada 1980-an, ketika industri video game Amerika mengalami kegagalan, pembangkit tenaga game meledak. Jepang memiliki salah satu standar hidup tertinggi di dunia. Dalam gaya hidup tradisional, pria bekerja dengan loyalitas penuh untuk konglomerat bisnis, dengan imbalan pekerjaan seumur hidup.

Keajaiban Ekonomi Jepang karena pemerintah mengabaikan pertahanan demi pertumbuhan ekonomi. Saham dan harga real estat terus naik ke titik gelembung yang menunggu untuk meledak. Ekonomi yang booming menyebabkan penghematan rumah tangga yang kuat yang menghasilkan surplus tunai dalam sistem perbankan. Bank menjadi lunak dengan praktik pemberian pinjaman. Perdagangan yang sehat melemahkan dolar dan Deutsche Mark Jerman terhadap yen, dan yen menguat terhadap mata uang lain yang membuat investasi Blessing property 14 asing yang murah bagi perusahaan. Bank yang terlalu percaya diri mulai mengambil risiko dari dana yang dipinjam dari pasar modal asing sebesar 186 triliun yen. Tapi, gelembung akhirnya akan pecah. Pada tahun 1989 bank memperketat kebijakan moneter mereka sebagai langkah peringatan. Ditafsirkan sebagai peringatan, gelembung muncul, pasar saham jatuh, gelembung real estat muncul, dan negara itu dilemparkan ke dalam krisis keuangan.

Sudah lebih dari dua dekade sejak gelembung ekonomi Jepang pecah dan negara itu masih berjuang dengan kejatuhan mendekati tingkat suku bunga nol, pelonggaran kuantitatif atau pencetakan.
Tetapi, sejak 2015, telah diposisikan pada siklus ke atas di belakang berkat perbaikan ekonomi melalui rencana tiga panah Perdana Menteri Shinzo Abe Abenomics sebuah program yang dimaksudkan untuk meningkatkan kepercayaan. Program stimulus bertujuan untuk Blessing property 7 meningkatkan program pengeluaran pemerintah dan merangsang pengeluaran konsumen dan aktivitas ekonomi termasuk perubahan struktural dalam perawatan kesehatan, pertanian, energi dan tenaga kerja. Upaya terutama difokuskan pada rekonstruksi di daerah bencana alam dan bantuan untuk keluarga berpenghasilan rendah termasuk voucher dan kupon untuk penduduk, dan memanaskan subsidi minyak. Pelonggaran kuantitatif atau moneter, mencetak mata uang 60 hingga 70 triliun yen untuk membalikkan deflasi.

Ini telah berkontribusi terhadap penurunan yen lebih dari sepertiga terhadap dolar AS. Pelemahan yen telah menguntungkan eksportir dan secara dramatis meningkatkan laba perusahaan - reformasi peraturan untuk membuat industri lebih kompetitif dan menarik investasi swasta. Pemerintah dan Bank Jepang terus mengambil langkah-langkah untuk mendorong perusahaan menaikkan upah sebagai bagian dari kampanye www.blessingproperty.com untuk membalikkan "pola pikir deflasi" negara itu dan mencapai inflasi dua persen. Strategi pertumbuhan dimaksudkan untuk meningkatkan dan mempertahankan kepercayaan publik dan perusahaan, untuk memacu investasi sektor swasta. Investasi akan memicu peningkatan perekrutan, penelitian dan pengembangan baru, dan akuisisi pesaing. Masih terlalu dini untuk menilai apakah panah ini akan menghasilkan hasil yang nyata. Echos yang dihidupkan kembali dari Era Gelembung. Pasar saham Jepang memiliki nilai hampir dua kali lipat, meningkatkan kekayaan konsumen Jepang.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Perusahaan Jasa SEO

Teknik SEO Efisien dan Aman 2019

SEO Murah Indo